Asuhan Keperawatan Selulitis

By On Friday, November 30th, 2012 Categories : Keperawatan

Asuhan Keperawatan Selulitis, Contoh Asuhan Keperawatan Selulitis, Makalah Asuhan Keperawatan Selulitis, Pada makalah ini akan dibahas  Asuhan Keperawatan Selulitis, Selulitis adalah peradangan akut terutama menyerang jaringan subkutis, biasanya didahului luka atau trauma dengan penyebab tersering Streptokokus betahemolitikus dan Stafilokokus aureus.

Asuhan Keperawatan SelulitisSelulitis Asuhan Keperawatan Selulitis

BAB I

PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang

Selulitis merupakan peradangan akut terutama menyerang jaringan subkutis, biasanya didahului luka atau trauma dengan penyebab tersering Streptokokus betahemolitikus dan Stafilokokus aureus. Sellulitis adalah peradangan pada jaringan kulit yang mana cenderung meluas kearah samping dan ke dalam.

Selulitis sendiri mempunyai tiga karakteristik yaitu, Peradangan supuratif sampai di jaringan subkutis, Mengenai pembuluh limfe permukaan, Plak eritematus, batas tidak jelas dan cepat meluas.

Penyebab selulitis diantaranya adalah infeksi bakteri dan jamur, serta disebabkan oleh penyebab lain seperti genetic, gigitan serangga dan lain – lain.

Untuk menghindari terkena selulitis bias dilakukan dengan melembabkan kulit secara teratur, Potong kuku jari tangan dan kaki secara hati-hati, Lindungi tangan dan kaki, Rawat secara tepat infeksi kulit pada bagian superficial

1.2 Rumusan Masalah

1.      Apa pengertian selulitis ?

2.      Apa etiologi dari selulitis ?

3.      Apa saja factor – factor yang memperparah selulitis ?

4.      Bagaimana patofisiologi selulitis ?

5.      Apa saja manifestasi klinis selulitis ?

6.      Bagaimana pemeriksaan selulitis ?

7.      Bagaimana penatalaksanaan selulitis ?

8.      Bagaimana pencegahan selulitis ?

9.      Apa komplikasi dari selulitis ?

1.3 Tujuan Penyusunan

A.    Tujuan Umum

Makalah ini disusun untuk memenuhu tugas mata kuliah Keperawatan Medical bedah II pada semester VI, dan agar para mahasiswa mengetahui dan memahami serta mampu membuat asuhan keperawatan dengan selulitis.

B.     Tujuan Khusus

Agar mahasiswa memahami atau mengetahui tentang :

1.      Pengertian selulitis

2.      Etiologi dari selulitis

3.      Factor – factor yang memperparah selulitis

4.      Patofisiologi selulitis

5.      Manifestasi klinis selulitis

6.      Pemeriksaan selulitis

7.      Penatalaksanaan selulitis

8.      Pencegahan selulitis

9.       Komplikasi dari selulitis

  

BAB II

TINJAUAN TEORI

2.1 Pengertian

Selulitis adalah penyebaran infeksi pada kulit yang meluas hingga jaringan subkutan (Arif, 2000).

Selulitis adalah peradangan akut terutama menyerang jaringan subkutis, biasanya didahului luka atau trauma dengan penyebab tersering Streptokokus betahemolitikus dan Stafilokokus aureus. Sellulitis adalah peradangan pada jaringan kulit yang mana cenderung meluas kearah samping dan ke dalam (Herry, 1996).

Selulitis adalah infeksi pada lapisan kulit yang lebih dalam. Dengan karakteristik sebagai berikut :

§  Peradangan supuratif sampai di jaringan subkutis

§  Mengenai pembuluh limfe permukaan

§  Plak eritematus, batas tidak jelas dan cepat meluas

2.2 Etiologi

Penyakit Selulitis disebabkan oleh:

1.      Infeksi bakteri dan jamur :

a.    Disebabkan oleh Streptococcus grup A dan Staphylococcus aureusØ

b.    Pada bayi yang terkena penyakit ini dibabkan oleh Streptococcus grup B

c.    Infeksi dari jamur, Tapi Infeksi yang diakibatkanØ jamur termasuk jarang  Aeromonas Hydrophila.

d.   S. Pneumoniae (Pneumococcus)

2.      Penyebab lain :

a.    Gigitan binatang, serangga, atau bahkan gigitan manusia.

b.    Kulit kering

c.    Eksim

d.   Kulit yang terbakar atau melepuh

e.    Diabetes

f.     Obesitas atau kegemukan

g.    Pembekakan yang kronis pada kaki

h.    Penyalahgunaan obat-obat terlarang

i.      Menurunnyaa daya tahan tubuh

j.      Cacar air

k.    Malnutrisi

l.      Gagal ginjal

2.3 Faktor yang Memperparah Perkembangan Selulitis

a.       Usia

Semakin tua usia, kefektifan sistem sirkulasi dalam menghantarkan darah berkurang pada bagian tubuh tertentu. Sehingga abrasi kulit potensi mengalami infeksi seperti selulitis pada bagian yang sirkulasi darahnya memprihatinkan.

b.      Melemahnya sistem immun (Immunodeficiency)

Dengan sistem immune yang melemah maka semakin mempermudah terjadinya infeksi. Contoh pada penderita leukemia lymphotik kronis dan infeksi HIV. Penggunaan obat pelemah immun (bagi orang yang baru transplantasi organ) juga mempermudah infeksi.

c.       Diabetes mellitus

Tidak hanya gula darah meningkat dalam darah namun juga mengurangi sistem immun tubuh dan menambah resiko terinfeksi. Diabetes mengurangi sirkulasi darah pada ekstremitas bawah dan potensial membuat luka pada kaki dan menjadi jalan masuk bagi bakteri penginfeksi.

d.      Cacar dan ruam saraf

Karena penyakit ini menimbulkan luka terbuka yang dapat menjadi jalan masuk bakteri penginfeksi.

e.       Pembangkakan kronis pada lengan dan tungkai (lymphedema)

Pembengkakan jaringan membuat kulit terbuka dan menjadi jalan masuk bagi bakteri penginfeksi.

f.       Infeksi jamur kronis pada telapak atau jari kaki

Infeksi jamur kaki juga dapat membuka celah kulit sehinggan menambah resiko bakteri penginfeksi masuk

g.      Penggunaan steroid kronik

Contohnya penggunaan corticosteroid.

h.      Penyalahgunaan obat dan alcohol

Mengurangi sistem immun sehingga mempermudah bakteri penginfeksi berkembang.

i.        Malnutrisi

Sedangkan lingkungan tropis, panas, banyak debu dan kotoran, mempermudah timbulnya penyakit ini.

2.4 Patofisiologi

Bakteri pathogen yang menembus lapisan luar menimbulkan infeksi pada permukaan kulit atau menimbulkan peradangan. Penyakit infeksi sering berjangkit pada orang gemuk, rendah gizi, orang tua dan pada orang dengan diabetes mellitus yang pengobatannya tidak adekuat.

Gambaran klinis eritema lokal pada kulit dan sistem vena serta limfatik pada ke dua ekstremitas atas dan bawah. Pada pemeriksaan ditemukan kemerahan yang karakteristi hangat, nyeri tekan, demam dan bakterimia.

Selulitis yang tidak berkomplikasi paling sering disebabkan oleh streptokokus grup A, streptokokus lain atau staphilokokus aereus, kecuali jika luka yang terkait berkembang bakterimia, etiologi microbial yang pasti sulit ditentukan, untuk abses lokalisata yang mempunyai gejala sebagai lesi kultur pus atau bahan yang diaspirasi diperlukan. Meskipun etiologi abses ini biasanya adalah stapilokokus, abses ini kadang disebabkan oleh campuran bakteri aerob dan anaerob yang lebih kompleks. Bau busuk dan pewarnaan gram pus menunjukkan adanya organisme campuran.

Ulkus kulit yang tidak nyeri sering terjadi. Lesi ini dangkal dan berindurasi dan dapat mengalami infeksi. Etiologinya tidak jelas, tetapi mungkin merupakan hasil perubahan peradangan benda asing, nekrosis dan infeksi derajat rendah.

2.5 Manifestasi Klinis

Selulitis menyebabkan kemerahan atau peradangan yang terlokalisasi.
Kulit tampak merah, bengkak, licin disertai nyeri tekan dan teraba hangat. Ruam kulit muncul secara tiba-tiba dan memiliki batas yang tegas. Bisa disertai memar dan lepuhan-lepuhan kecil.

Gejala lainnya adalah:

- Demam

- Menggigil

- Sakit kepala

- Nyeri otot

- Tidak enak badan.

2.6 Pemeriksaan Penunjang

Tidak membutuhkan prosedur lebih lanjut untuk sampai ke tahap diagnosis (yang meliputi anamnesis,uji laboratorium, sinar x dll, dalam kasus cellulite yang belum mengalami komplikasi yang mana criterianya seperti :

a.         Daerah penyebaran belum luas

b.         Daerah yang terinfeksi tidak mengalami rasa nyeri atau sedikit nyeri

c.         Tidak ada tanda-tanda systemic seperti : demam, terasa dingin, dehidrasi, tachypnea, tachycardia,hypotensi.

d.        Tidak ada factor resiko yang dapat menyebabkan penyakit bertambah parah seperti : Umur yang sangat tua, daya tahan tubuh sangat lemah.

Jika sudah mengalami gejala seperti adanya tanda systemic, maka untuk melakukan diagnosis membutuhkan penegakan diagnosis tersebut dengan melakukan pemeriksaan lab seperti :

a.         Complete blood count, menunjukkan kenaikan jumlah leukosit dan rata-rata sedimentasi eritrosit. Sehingga mengindikasikan adanya infeksi bakteri.

b.         BUN level

c.         Creatinine level

d.        Culture darah

Pembuangan luka

a.         Immunofluorescence : Immunofluorescence adalah sebuah teknik yang dimana dapat membantu menghasilkan diagnosa sera pasti pada kultur cellulites negative, tapi teknik ini jarang digunakan.

b.        Penggunaan MRI juga dapat membantu dalam mendiagnosa infeksi cellulites yang parah. Mengidentifikasi pyomyositis, necrotizing fascitiis, dan infeksi selulitis dengan atau tanpa pembentukan abses pada subkutaneus.

2.7 Penatalaksanaan

Pengobatan yang tepat dapat mencegah penyebaran infeksi ke darah dan organ lainnya.

Diberikan penicillin atau obat sejenis penicillin (misalnya cloxacillin).
Jika infeksinya ringan, diberikan sediaan per-oral (ditelan).
Biasanya sebelum diberikan sediaan per-oral, terlebih dahulu diberikan suntikan antibiotik jika:

a.         penderita berusia lanjut

b.         selulitis menyebar dengan segera ke bagian tubuh lainnya

c.         demam tinggi.

Jika selulitis menyerang tungkai, sebaiknya tungkai dibiarkan dalam posisi terangkat dan dikompres dingin untuk mengurangi nyeri dan pembengkakan.

2.8 Pencegahan

Jika memiliki luka,

a.    Bersihkan luka setiap hari dengan sabun dan air

b.    Oleskan antibiotic

c.    Tutupi luka dengan perban

d.   Sering-sering mengganti perban tersebut

e.    Perhatikan jika ada tanda-tanda infeksi

Jika kulit masih normal

a.    Lembabkan kulit secara teratur

b.    Potong kuku jari tangan dan kaki secara hati-hati

c.    Lindungi tangan dan kaki

d.   Rawat secara tepat infeksi kulit pada bagian superficial

2.9 Komplikasi

a.    Bakteremia

b.   Nanah atau local Abscess

c.    Superinfeksi oleh bakteri gram negative

d.   Lymphangitis

e.    Trombophlebitis

f.     Sellulitis pada muka atau Facial cellulites pada anak menyebabkan meningitis sebesar 8%.

g.    Dimana dapat menyebabkan kematian jaringan (Gangrene), dan dimana harus melakukan amputasi yang mana mempunyai resiko kematian hingga 25%.

ASUHAN KEPERAWATAN

3.1 Pengkajian

1.      Identitas

Menyerang sering pada lingkungan yang kurang bersih

2.      Riwayat Penyakit

a.         Keluhan utama

Pasien biasanya mengeluh nyeri pada luka, terkadang disertai demam, menggigil dan malaise

b.         Riwayat penyakit dahulu

Ditanyakan penyebab luka pada pasien dan pernahkah sebelumnya mengidap penyakit seperti ini, adakah alergi yang dimiliki dan riwat pemakaian obat.

c.         Riwayat penyakit sekarang

Terdapat luka pada bagian tubuh tertentu dengan karakteristik berwarna merah, terasa lembut, bengkak, hangat, terasa nyeri, kulit menegang dan mengilap

d.        Riwayat penyakit keluarga

Biasanya dikeluarga pasien terdapat riwayat mengidap penyakit selulitis atau penyekit kulit lainnya

3.      Keadaan emosi psikologi

Pasien tampak tenang,dan emosional stabil

4.      Keadaan social ekonomi

Biasanya menyerang pada social ekonomi yang sederhana

5.      Pemeriksaan fisik

Keadaan umum : Lemah

TD                   : Menurun (< 120/80 mmHg)

Nadi                : Turun (< 90)

Suhu                : Meningkat (> 37,50)

RR                   : Normal

a.          Kepala     : Dilihat kebersihan, bentuk, adakah oedem atau tidak

b.         Mata        : Tidak anemis, tidak ikterus, reflek cahaya (+)

c.          Hidung    : Tidak ada pernafasan cuping

d.         Mulut       : Kebersihan, tidak pucat

e.          Telinga     : Tidak ada serumen

f.          Leher       : Tidak ada pembesaran kelenjar

g.         Jantung    : Denyut jantung meningkat

h.         Ekstremitas          : Adakah luka pada ekstremitas

i.           Integumen           : Gejala awal berupa kemerahan dan nyeri tekan yang terasa di suatu daerah yang kecil di kulit. Kulit yang terinfeksi menjadi panas dan bengkak, dan tampak seperti kulit jeruk yang mengelupas (peau d’orange). Pada kulit yang terinfeksi bisa ditemukan lepuhan kecil berisi cairan (vesikel) atau lepuhan besar berisi cairan (bula), yang bisa pecah.

 3.2 Diagnosa

1.   Nyeri berhubungan dengan iritasi kulit, gangguan integritas kulit, iskemik jaringan.

2.   Ganguan integritas jaringan berhubungan dengan adanya gangren pada ekstrimitas.

3.   Gangguan gambaran diri berhubungan dengan perubahan bentuk salah satu anggota tubuh.

3.3 Rencana Keperawatan

1.        Dx. 1 : Nyeri berhubungan dengan iritasi kulit, gangguan integritas kulit, iskemik jaringan.

Tujuan :  Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3×24 jam nyeri akut teratasi/terkontrol

Kriteria Hasil :

a.    Klien mengungkapkan nyeri berkurang atau hilang.

b.    Penderita secara verbal mengatakan nyeri berkurang/hilang .

c.    Penderita dapat melakukan metode atau tindakan untuk mengatasi atau mengurangi nyeri .

d.   Pergerakan penderita bertambah luas.

e.    Tidak ada keringat dingin,

f.     tanda vital dalam batas normal.

S: 36-37,5 0C

N: 60 – 80 x /menit

T : 100-130 mmHg

RR : 18-20 x/menit.

Intervensi

Rasional

1.    Kaji tingkat, frekuensi, dan reaksi nyeri yang dialami pasien.

2.    Jelaskan pada pasien tentang sebab-sebab timbulnya nyeri.

 

 

 

 

3.    Ciptakan lingkungan yang tenang.

 

4.    Ajarkan teknik distraksi dan relaksasi.

 

5.    Atur posisi pasien senyaman mungkin sesuai keinginan pasien.

 

6.    Lakukan massage dan perawatan luka dengan teknik aseptic saat rawat luka.

 

 

7.    Kolaborasi dengan dokter untuk pemberian analgesic1.      Untuk mengetahui berapa berat nyeri yang dialami pasien.

 

2.      Pemahaman pasien tentang penyebab nyeri yang terjadi akan mengurangi ketegangan pasien dan memudahkan pasien untuk diajak bekerjasama dalam melakukan tindakan.

3.      Rangsangan yang berlebihan dari lingkungan akan memperberat rasa nyeri.

4.      Teknik distraksi dan relaksasi dapat mengurangi rasa nyeri yang dirasakan pasien.

5.      Posisi yang nyaman akan membantu memberikan kesempatan pada otot untuk relaksasi seoptimal mungkin.

6.      Massage dapat meningkatkan vaskulerisasi dan pengeluaran pus sedangkan perawatan luka dengan teknik aseptic dapat mempercepat penyembuhan

7.      Obat –obat analgesik dapat membantu mengurangi nyeri pasien.

 2.        Dx. 2 : Ganguan integritas jaringan berhubungan dengan adanya gangren pada ekstrimitas.

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3×24 jam mulai tercapainya proses penyembuhan luka

Kriteria hasil :

a.    Berkurangnya oedema sekitar luka.

b.    pus dan jaringan berkurang

c.    Adanya jaringan granulasi.

d.   Bau busuk luka berkurang.

Intervensi

Rasional

1.     Kaji luas dan keadaan luka serta proses penyembuhan.

 

 

 

2.     Rawat luka dengan baik dan benar : membersihkan luka secara abseptik menggunakan larutan yang tidak iritatif, angkat sisa balutan yang menempel pada luka dan nekrotomi jaringan yang mati.

 

3.     Kolaborasi dengan dokter pemeriksaan kultur pus dan pemberian anti biotik.1.      Pengkajian yang tepat terhadap luka dan proses penyembuhan akan membantu dalam menentukan tindakan selanjutnya.

2.      Merawat luka dengan teknik aseptik, dapat menjaga kontaminasi luka dan larutan yang iritatif akan merusak jaringan granulasi tyang timbul, sisa balutan jaringan nekrosis dapat menghambat proses granulasi.

3.      Pemeriksaan kultur pus untuk mengetahui jenis kuman dan anti biotik yang tepat untuk pengobatan, pemeriksaan kadar gula darah untuk mengetahui perkembangan penyakit

3.        Dx. 3 : Gangguan gambaran diri berhubungan dengan perubahan bentuk salah satu anggota tubuh.

Tujuan :  Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3×24 jam Pasien dapat menerima perubahan bentuk salah satu anggota tubuhnya secara positif

Kriteria hasil :

a.         Pasien mau berinteraksi dan beradaptasi dengan lingkungan. Tanpa rasa malu dan rendah diri.

b.        Pasien yakin akan kemampuan yang dimiliki.

Intervensi

Rasional

1.      Kaji perasaan/persepsi pasien tentang perubahan gambaran diri berhubungan dengan keadaan anggota tubuhnya yang kurang berfungsi secara normal.

2.      Lakukan pendekatan dan bina hubungan saling percaya dengan pasien.

3.      Tunjukkan rasa empati, perhatian dan penerimaan pada pasien.

4.      Bantu pasien untuk mengadakan hubungan dengan orang lain.

 

 

 

5.      Beri kesempatan kepada pasien untuk mengekspresikan perasaan kehilangan.

 

6.      Beri dorongan pasien untuk berpartisipasi dalam perawatan diri dan hargai pemecahan masalah yang konstruktif dari pasien.1.      Mengetahui adanya rasa negatif pasien terhadap dirinya.

 

 

 

2.      Memudahkan dalm menggali permasalahan pasien.

 

3.      Pasien akan merasa dirinya di hargai.

 

4.      Dapat meningkatkan kemampuan dalam mengadakan hubungan dengan orang lain dan menghilangkan perasaan terisolasi.

5.      Untuk mendapatkan dukungan dalam proses berkabung yang normal.

 

6.      Untuk meningkatkan perilaku yang adiktif dari pasien.

 BAB IV

PENUTUP

 4.1 Kesimpulan

Dari makalah diatas dapat diambil kesimpulan yaitu Selulitis adalah penyebaran infeksi pada kulit yang meluas hingga jaringan subkutan, selulitis sendiri disebabkan oleh jamur, virus dan penyebab lain seperti genetic dan gigitan serangga.

Pada asuhan keperawatan ditemukan tiga diagnose yang sering muncul yaitu Nyeri berhubungan dengan iritasi kulit, gangguan integritas kulit, iskemik jaringan, Ganguan integritas jaringan berhubungan dengan adanya gangren pada ekstrimitas., Gangguan gambaran diri berhubungan dengan perubahan bentuk salah satu anggota tubuh.

 4.2 Saran

Sebagai seorang tenaga kesehatan yang dijadikan role model harusnya kita menunjukkan perilaku hidup bersih dan sehat. Dan jika dilapangan menemukan kasus pasien dengan selulitis haruslah dirawat lukanya dengan baik sesui prosedur

 DAFTAR PUSTAKA

 Doenges (2000). Rencana asuhan keperawatan; pedoman untuk perencanaan dan pendokumentasian perawatan pasien. Jakarta: EGC

Novriani, Erni. 2008. Laporan Pendahuluan Selulitis. 1 Juni 2012, 11.30.

Artikel Tentang Asuhan Keperawatan Selulitis

Asuhan Keperawatan Selulitis | SeputarSehat.com | 4.5
Leave a Reply